Oleh | Dibuat | Dibaca 1.398 kali | 0 komentar

Berita dunia astronomi kembali dikejutkan dengan sebuah penemuan yang kembali berhasil ditemukan. Meskipun tulisan ini terbit hari ini tapi berita ini cukup menyesaki dunia informasi. ya baru-baru ini sebuah tim yang dibentuk oleh 73 astronom yang berasal dari berbagai negara memastikan bahwa mereka telah menemukan planet yang mirip bumi yang paling kecil di luar tata surya. Planet yang paling mirip dengan Bumi ini berada di luar tata surya kita sampai saat ini. Permukaannya kemungkinan tertutup oleh air. Planet itu mengorbit bintang Gliese 581, yang terletak 20,5 tahun cahaya (20,5 x 9,46 x 1012 km) di gugus bintang Libra. Para ilmuwan menemukan planet itu dengan menggunakan teleskop khusus di Cili.

Mereka mengatakan suhu yang hangat dan nyaman di planet itu berarti permukaan planet diisi oleh air, yang secara teoritis dapat mempertahankan kehidupan. Benda yang mirip planet bumi ini jaraknya 28.000 tahun cahaya jauhnya atau setara 28.000 x 9,46 x 1012 km (waduh pusing deh gimana ngitungnya... :(, dan mataharinya adalah sebuah bintang cebol merah yang tidak tinggi, karenanya suhu pada permukaan planet ini kurang lebih berkisar antara 220 derajat Celcius di bawah nol (wew... kebayang dinginnya).

OGLE-2005-BLG-390LbBerdasarkan bintang tetap yang menyandarnya, ilmuwan yang menemukan planet ini memberi nama OGLE-2005-BLG-390Lb, bintang tetap ini sama seperti dengan matahari kita, berada di dalam sistem galaksi. Selama 11 tahun ini, sudah lebih dari 170 planet di luar sistem galaksi ditemukan, tapi sebagian besar mereka lebih besar daripada bumi. Volume mereka umumnya sangat besar seperti planet Jupiter, dan tidak mudah jika hendak mengamatinya, mereka baru bisa ditemui saat melewati bintang tetap.

Namun, karena pengaruh gravitasi dapat membuat cahaya bintang melengkung, sehingga menyebabkan fenomena pengamatan yang tidak stabil, ketika mengamati volume planet yang lebih kecil, dampak yang ditimbulkan tidak begitu besar. Pada 1912 Einstein telah mengemukakan fenomena lensa micro lensing(bintang tetap yang berada di garis penglihatan, gravitasinya membuat garis cahaya bintang tetap jauh atau pemandangan planet-planet mirip bumi lainnya merapat, sehingga menimbulkan fenomena yang semakin terang) dan karena teori ini jugalah kemudian dapat ditemukan planet mirip bumi ini. .

Pakar astronomi Prancis Jean Pierre Beaulieu dari Lembaga Astrofisika di Paris terkejut melihat besarnya peningkatan kecerahan cahaya ini: "Tadinya kami duga bahwa bintang ini lebih pudar daripada yang kami amati. Jadi kami memutuskan untuk melakukan pengukuran lagi, dan pada pengukurna kedua, bintang ini lebih terang. Kami sangat bersemangat karena inilah yang sudah kami cari sejak lama."

OGLE-2005-BLG-390Lb besarnya 5,5 kali lipat dari bumi. Jarak dengan bintang tetap yang disandarnya sendiri sejauh 390 juta km, dan jarak ini jika berada di dalam sistem galaksi, kira-kira berada di antara Jupiter dan Mars. Satu lingkaran evolusi peredarannya mengelilingi bintang tetap, yakni satu tahun-nya itu, menghabiskan waktu 10 tahun bumi.

IBX5A4393D5E2AD7