Oleh | Dibuat | Dibaca 2.269 kali | 0 komentar

Biasanya status yang banyak dikerumuni jempol itu ada beberapa kemungkinan penyebab, beberapa diantaranya adalah:

Keren

Status yang keren jadi inceran Jempoler buat dijempolin. Contoh status keren, "Wah... Akhirnya sukses juga nih nge-hack situsnya CIA :)" Keren kan? Jarang-jarang lho ada yang bisa kayak gituan. Kita aja nge-hack email sendiri pas lupa password nggak bisa-bisa, apalagi situs CIA? hehe So, mulai sekarang kalo pengen status kita di-Like temen2 Facebook, ya tiggal banyak-banyak deh bikin hal-hal canggih dan pamerin aja lewat status (Riya' mode on. Hihihihihi).

Alay

Walaupun saya agak jengkel sama tulisan hasil enkripsi para remaja masa kini, tapi ya begiana lagi tak jarang yang alay tuh kena jempol banyak, entah kenapa, mungkin sesame alay atau alas an lainnya kali. Wakakakakakakak... piss ahh :D

Lucu

Nah, kalo saya paling demen alasan ketiga ini buat nge-like status seseorang. Nggak cuma status sih. Kadang komen yang konyol pun demen banget saya sundulin jempol. Status yang kayak beginian yang bikin idup kita sedikit refresh setelah ketimpukan banyak masalah sehari-sehari. Daripada ngegalau, mending ngelucu toh? Setuju? ;)

Filosofis

Keempat ini biasanya dilakuin sama jempoler yang demen sama filsafat. Status yang isinya tentang renungan, kontemplasi alias kegiatan merefleksi diri sendiri ada peminatnya sendiri juga lho. Status macem begini biasanya ngajak kita untuk mikirin tentang hakikat idup, mengenal kehidupan. Ngajak kita merenungi apakah idup kita hari ini udah lebih baek ketimbang kemarin. Apakah hari ini kita udah bikin sesuatu yang berguna. Apakah kita udah pantes disebut manusia. Jadi, kalo ada status yang beginian, jangan ragu-ragu berikan jempol kalian sebagai tanda terima kasih udah diingetin sama sesuatu yang (mungkin) kita pada lupa. Nggak susah kan?

Up to Date

Kemaren lagi booming Kasus Wisma Atlet, saat itu juga komennya soal kasus itu. Sekarang sibuk soal 10-0 Indo... Indo sapa ya? Kok lupa. Ya itu lah pokoknya, langsung update status soal itu. Besok mungkin kalo ada berita heboh lagi, misal harga BBM naek, langsung deh update status: "Nggak apa-apa deh BBM naek yang penting gaji gue ikutan naek. Hehehe..." Elu enak gaji naek. Yang nganggur apanya yang naek coba? Stresnya!! Hahahaha... Andakah updater status tipe ini?

Sekedar Terima kasih dan Ngerasa Berhutang

Status yang dikerumuni banyak jmpol kadang bukan bener-bener alasan wajar, tapi bisa aja dapetnya dari 'terima kasih' teman-teman fesbuk karena udah nge-like statusnya itu. Untuk kasus ini isi status yang ditulis biasanya gak pernah diperhatikan, apapun isinya yang penting kasih jempol :p.

Kasian Sama yang Bikin Status :)

Status tipe ini sebenernya nggak ada yang menarik sama sekali. Isinya pas: pas jelek, pas bosenin, pas mekso, pas garing, pas ngasal. Beneran pas kan? Hehehe... Yang bikin di-like bukan gara-gara isi dari statusnya, tapi aksi si pembuat status lho yang masuk ke update status orang lain dan komen-komen sambil nyembah-nyembah supaya statusnya di-like dengan isi komen beginian: "TOLONG LIKE STATUSQ DOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOONNNKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK!!!"

IBX5A4393D5E2AD7